Mereka Bilang Doppleganger

Ini kejadiannya sekitar semester 6, yup setaon laloe.

Waktu itu saya dkk mau main bowling di Planet Dago. Sebelumnya kami makan dulu di salah satu tempat makan di Jl. Gelap Nyawang,  Ayam Mas Han sih kami nyebutnya. Nah, sebutlah teman saya si A dan B, dia pergi duluan pake motor setelah makan sedangkan saya jauh di belakangnya masih bayar makan bersama teman saya sebut saja si C. Setelah beres bayar saya dan C tancap ke arena bowling. Waktu menunjukkan sekitar pukul 18.30 WIB.

Di tengah perjalanan tepatnya di perempatan di bawah flyover (perempatan apa sih namanya itu yang ada patung DAGO nya?) saya dan C ketemu lagi sama si A dan B dan kebetulan waktu itu lagi lampu merah.

B : Lu ngapain ke kampus dulu?

W : Hah? ke kampus? kita langsung ke sini gitu

B : Lah trus tadi ngapain belok kiri?

C : Gw nggak belok kiri kok tadi

B : Hah? trus tadi siapa? Mirip kalian bajunya, senyum lagi ke gw

Maksudnya belok kiri di pertigaan Jl Gelap Nyawang dan Ciung Wanara, tapi wtf saya dan C nggak belok kiri, ngapain juga? Jelas lah belok kanan biar lebih cepet nyampe Planet Dago. Dan lagi saya dan C jauh di belakang, bahkan kami nggak liat A dan B di sepanjang jalan sebelum akhirnya ketemu di perempatan.

Begitulah kira-kira, mungkin cuma orang yang kenal sama si B tapi bajunya mirip sama saya dan si C, semoga.

Advertisements

Sedikit Cerita Sebelum Ke Gunung Padang

Tanggal 18 Maret 2012, saya dan teman-teman berniat mengadakan semacam jalan-jalan kecil ke Gunung Padang di Cianjur. Sebenarnya itu bukan benar-benar gunung melainkan sebuah situs megalithikum.

Pagi harinya, kebanyakan dari teman-teman saya berkumpul dulu di Simpang Dago, baru kemudian ke Stasiun Ciroyom. Saya yang berdomisili di daerah Jl. Karapitan memilih untuk  langsung berangkat sendiri menuju Stasiun Ciroyom. Saya diharuskan tiba pukul 5.30 WIB karena kereta menuju Cianjur berangkat pukul 06.00 WIB. Akan tetapi karena saya telat bangun jadi saya baru berangkat dari rumah pukul 05.30 WIB. Saya berangkat menggunakan angkot Cikudapateuh-Ciroyom dari rumah. Angkot ini sepi penumpang, paling banyak diisi oleh empat orang, mungkin karena masih pagi dan hari itu hari Minggu.

“Pa, ngalangkungan terminal Ciroyom teu?” (Pak lewat terminal Ciroyom nggak?)

Tanya saya di tengah perjalanan kepada Pak Supir karena saya tidak tahu persisnya letak stasiun ini.

“Oh, ai ngalangkung mah henteu, kedah mapah heula sakedik mun bade ka stasion mah, atawa ngangge angkot deui we.”

(Oh, lewat sih nggak, harus jalan dulu sedikit kalau mau ke stasiun, atau pake angkot lagi aja.)

Hening sejenak, saya sibuk mengingat-ngingat jalan, Pak Supir sibuk menarik pelanggan karena kebetulan dalam rentang waktu ini hanya ada saya dan Pak Supir di dalam angkot.

“Bade ka Cianjur, A?” (Mau ke Cianjur, Mas?) Tiba-tiba Pak Supir bertanya.

“Muhun, Pa.” (Iya, Pak) jawab saya. Mungkin sudah sering orang berangkat sepagi ini ke Stasiun Ciroyom untuk pergi ke Cianjur, jadi Pak Supir sudah tahu kemana arah tujuan saya.

“Kareta tabuh sabaraha?” (Kereta jam berapa?)

Secara refleks saya melihat jam tangan yang menunjukkan pukul 5.45 lalu menjawab, “Tabuh genep, Pa” (Jam enam, Pak)

“Ooh”

Setelah percakapan kecil tadi usai, saya merasa angkot berjalan lebih cepat, tanpa ngetem dan lain sebagainya yang seringkali dilakukan angkot pada umumnya.

Lima menit kemudian saya diturunkan entah di jalan apa dan disuruh naik angkot warna jingga kalau tidak salah.

“Turun didieu weh A, naek angkot nu oren sakedap, abi mah muter heula kaditu tebih. Tadina bade ngetem heula ngan bilih teu kaudag.” (turun disini aja Mas, pake angkot oren sebentar, saya muter dulu ke sana, tadinya mau ngetem dulu cuma takut nggak kekejar (keretanya) ) Kata Pak Supir.

“Eh padahal mah teu nanaon, Pa” (Eh, padahal mah nggak apa-apa Pak) Jawab saya karena saya berpikir paling keretanya telat juga.

Tapi kemudian angkot berhenti dan disinilah letak kebodohan saya, waktu itu saya sudah berniat memberi Pak Supir Rp. 5.000 sebagai ungkapan terima kasih karena telah berusaha mengantar saya sampai ke tempat tujuan tepat waktu, namun yang ada di dompet saya adalah pecahan Rp. 10.ooo. Sebenarnya kesalahannya simpel, dalam mindset saya sudah tertanam uang Rp. 5.000 , kasih terus pergi. Dikarenakan uang yang saya miliki adalah Rp. 10.000 maka secara refleks saya menunggu uang kembalian, Pak Supir pun memberikan kembalian sebanyak Rp. 7.000 dan melesat. Bukannya memberikan tambahan Rp. 2.000 lagi saya malah hanya bilang terima kasih saja dan kemudian mencari angkot jingga. Alhamdulillah berkat beliau saya sampai di Stasiun Ciroyom pukul 05.55 WIB meskipun sebenarnya kereta terlambat 15 menit.

Semoga kebaikan Pak Supir angkot Cikudapateuh-Ciroyom ini dibalas oleh Yang Maha Kuasa. Aamiin.